Koleksi Fatwa & Artikel Terjemahan Zul Yusoff

*KHIDMAT PENTERJEMAHAN * TRANSLATION SERVICE* English - Bahasa Melayu Zul 019 6342017 mohd_zol@yahoo.com

29 May 2006

Keberangkatan Nabi Isa (AS)

SOALAN:

Sila terangkan kpd kami berkenaan hukum Islam mengenai keberangkatan Nabi Isa (SAW) dan kedatangan kembali baginda kpd kehidupan?

JAWAPAN:

Berkenaan dgn soalan anda, al-marhum Sheikh Jadul-Haq `Ali Jadul-Haq, bekas Sheikh Al-Azhar, menjawab yg berikut:


"Allah SWT telah memberitahu kita akhir hidup Nabi Isa (AS) dlm tiga surah-surah dlm al-Qur’an yg spt berikut:

1) Dlm surat Al `Imran, kita dapati:

“Maka tatkala Isa mengetahui keingkaran mereka (Bani lsrail) berkatalah dia: "Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk (menegakkan agama) Allah?" Para hawariyyin (sahabat-sahabat setia) menjawab: "Kamilah penolong-penolong (agama) Allah, kami beriman kepada Allah; dan saksikanlah bahwa sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berserah diri.Ya Tuhan kami, kami telah beriman kepada apa yang telah Engkau turunkan dan telah kami ikuti rasul, karena itu masukanlah kami ke dalam golongan orang-orang yang menjadi saksi (tentang keesaan Allah)."Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya. (Ingatlah), ketika Allah berfirman: "Hai Isa! sesungguhnya Aku akan ambil mu (mutawaffika )dan mengangkat kamu kepada-Ku (wa rafi`uka ilayya) and dan serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan diantaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya.’” (Al `Imran: 52-55)


2) Juga dlm surat An-Nisa’, Allah berfirman:

“dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat dia (Isa) kepada-Nya(bal Rafa`ahu Allahu ilayhi). Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (An-Nisa’: 157-158)

3) Juga dlm surat Al-Ma’idah, kita baca:

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?." Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib."Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: "Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu", dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau ambil aku (tawaffaytani), Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.
” (Al-Ma’idah: 116-117)

Perkataan Arab “mutawaffika” adalah diperolehi dari kata dasar “tawaffa” dan selalu dirujuk dlm al- Qur’an sebagai bermakna “utk menyebabkan seseorang utk mati”. Bagaimanapun, perkataan itu asalnya bermakna “mengambil”. Seseorang berkata: “tawaffaytu min fulanin ma liya `alayhi”. Bermakna: “Saya telah mengambil balik hutang saya dari dia dan dia”. Ia juga bermakna “Utk menjadikan seseorang tidur”. Maksud ini disebut dlm ayat al-Qur’an yg bermaksud: “Dan Dialah yang menidurkan kamu (yatawaffakum) di malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan di siang hari, kemudian Dia membangunkan kamu(yab`athukum) pada siang hari untuk disempurnakan umur(mu) yang telah ditentukan, kemudian kepada Allah-lah kamu kembali, lalu Dia memberitahukan kepadamu apa yang dahulu kamu kerjakan.” (Al-An`am: 60)

Dlm ayat ini perkataan “yatawaffakum” bermakna “menjadikan kamu tidur pada malam”. Dlm konteks yg sama, perkataan “yab`athukum” (menghidupkan atau membangunkan kamu) adalah digunakan kpd maksud yg Dia menbangunkan kamu pada waktu siang. Berdasarkan kepada penerangan diatas, kita boleh katakan yg perkataan “mutawaffika” dan “tawaffaytani” boleh bermakna “menjadikan kamu tertidur” dan “apabila kamu menjadikan saya tidur”. (Lihat: Fatawa Ibn Taymiyyah,jilid. 4, mukasurat. 322-323 dan Al-Bidayah wan-Nihayah oleh Ibn Kathir, jilid. 2 mukasurat. 91)

Penjelasan Frasa “bal Rafa`ahu Allahu ilayhi” dan “wa rafi`uka ilayya”:
Majoriti pentafsir al- Qur’an adalah berpendapat yg dua frasa itu merujuk kpd keberangkatan Isa ke syurga dan frasa pertama “bal Rafa`ahu Allahu ilayhi” adalah satu pengesahan akan tertunai janji Allah kepada nya yg Dia akan menjadikan Isa diangkat ke syurga.

Keberangkatan yg dirujuk dlm al-Qur’an termasuk kedua-dua aspek kebendaan dan bukan-kebendaan. Bukan-kebendaan disini bermakna diangkat pada kedudukan dan kemuliaan (memberikan satu kedudukan tinggi dan status mulia). Jadi kita menerima idea Keberangkatan sebagai satu jalan utk menyelamatkan Isa dari musuh-musuh ketat baginda, kita berpendapat terdapat kematian sebenar atau tidur yg mendahului proses Keberangkatan itu. Kajian saintifik moden telah menunjukkan bahawa semakin tinggi manusia di angkat makin jadi sempit dada nya dan semakin susah utk dia bernafas. Allah berfirman, “Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.” (Al-An`am: 125) Dgn cara yg sama, mengambil Isa ke atas semasa sedar akan mengakibatkan kesakitan kpd baginda.



Semuanya, Allah SWT telah mengambil Isa keatas dan menyelamatkan dia dari pembunuhan dan penyaliban. Dlm kata lain, Dia sama ada menjadikan baginda mati (tawaffah ) atau menjadikan baginda tertidur (tawaffah ). Semua ini bermaksud utk menyelamatkan baginda dari kesakitan yg baginda mungkin hadapi dlm kes dia telah diangkat keatas semasa sedang tidur. Juga, mungkin maknanya baginda telah diangkat keatas ketika masih hidup.

Selepas melihat sepintas lalu ayat-ayat Qur’an itu, kita dapati yg ulama mempunyai pelbagai pandangan dlm hal ini.

Pandangan Majoriti:

Pandangan yg saya cenderung kepadanya ialah bahawa Allah SWT telah mengambil Isa keatas dari kalangan musuh-musuh baginda, menyelamatkan baginda dari mereka. Maka, mereka tidak membunuh atau menyalib baginda seperti dakwaan Kristian. Musuh-musuh baginda sebenarnya keliru berkenaan baginda. Macam mana pun, dia telah diselamatkan, tetapi bagaimana? Kita tidak mengetahui.Ayat-ayat al-Qur’an itu tidak menjelaskan cara dia diselamatkan dan, dlm kes ini, kita mesti kekal senyap dan tidak menyoal banyak soalan mengenai hal ini kerana itu tidak membawa kita kemana. Apa yang sebenarnya disahkan bahawa Allah SWT tidak membenarkan orang Yahudi itu utk menahan Isa atau menyalib baginda. Adalah memang dijelaskan oleh ayat-ayat yg Isa menemui jalan keluar dan telah dibawa ke atas ke syurga. Allah berfirman: “mereka tidak yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa: Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat dia (Isa) kepada-Nya ( bal Rafa`ahu Allahu ilayhi); Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (An-Nisa’: 157-158)

Apa yg Muslim mesti percayai:

Setiap Muslim mesti percaya dgn yakin yg Isa telah diangkat keatas dan terselamat dari pembunuhan dan penyaliban. Sesiapa yg percaya dgn fahaman bahawa Isa telah dibunuh dan di salib tidak boleh lagi dipanggil Muslim. Sebab Isa telah diangkat keatas, sama ada mati atau hidup dan keadaan kehidupan baginda alami sekarang, ulama mempunyai pelbagai pandangan dlm hal ini, kerana ini tidak di sahkan dgn jelas dlm al-Qur’an. Majoriti Ulama mengambil pendapat yang Isa masih hidup dlm syurga dan mengalami satu kehidupan yg kita tidak sebenarnya tahu.Kepulangan Isa:
Implikasi umum riwayat dlm kitab-kitab Sunnah bahawa Isa akan datang kembali pada akhirnya utk berdakwah kpd Islam dan perlaksanaan Shari`ah. Dlm Fath Al-Bari, (jilid. 6, mukasurat. 490-494), kita dapati yg Abu Hurayrah meriwayatkan bahawa Rasulullah (SAW) bersabda: “Demi Dia yg ditangannya ruh aku!(Isa) Ibn Maryam akan datang sebagai pemerintah yg adil yg akan memusnahkan salib, membunuh babi dan membatalkan cukai, dan wang melimpah ruah hingga tiada siapa yg memerlukannya dan satu perbuatan sujud akan lebih disukai oleh seseorang dari seluruh dunia dan isinya.” Kemudian, Abu Hurayrah meriwayatkan: “dan tiada ahli Kitab melainkan mesti percaya kpd baginda sebelum kematian baginda; dan pada Hari Pengadilan baginda akan menjadi saksi terhadap mereka.” (An-Nisa’: 159) Dlm Sahih, Imam Muslim meriwayatkan hadith ini dgn tambahan: “…dan membunuh Dajjal.””

Sheikh M. S. Al-Munajjid, seorang pensyarah Muslim dan pengarang Saudi menambah:

“Allah SWT telah menyebut kpd kita yg Isa telah diangkat keatas ke syurga dan berfirman:

Tetapi, Allah telah mengangkat dia (Isa) kepada-Nya (bal Rafa`ahu Allahu ilayhi); Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana..” (An-Nisa’: 158) Dia tidak menyebut yg dia telah datang kembali ke dunia. Mereka yg mendakwa yg baginda telah datang kembali ke dunia mesti di tanya utk memberikan bukti atas dakwaan mereka. Jika mereka tidak mampu membawa sebarang bukti, mereka tahu yg dakwaan mereka tiada asas.

Allah berfirman: “ketika Allah berfirman: "Hai Isa! sesungguhnya Aku akan ambil mu (mutawaffika )dan mengangkat kamu kepada-Ku (wa rafi`uka ilayya ) and dan serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan diantaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya.’” (Al `Imran: 52-55)

Ibn Jarir menyatakan: “(mutawaffika ) disini merujuk kepada keberangkatan baginda”. Ulama lain, bagaimanapun ,berkata yg ia merujuk kpd tidur dlm hal yg ayat ini sebutkan: “Dan Dialah yang menidurkan kamu (yatawaffakum) di malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan di siang hari, kemudian Dia membangunkan kamu(yab`athukum ) pada siang hari untuk disempurnakan umur(mu) yang telah ditentukan, kemudian kepada Allah-lah kamu kembali, lalu Dia memberitahukan kepadamu apa yang dahulu kamu kerjakan.” (Al-An`am: 60)

Ketika bangun dari tidur, Rasulullah (SAW) selalu berdoa: “Mahasuci Allah yg menghidupkan kami selepas mematikan kami dan pd nya kami akan kembali.” Maka, Isa tidak mati; melainkan, dia telah diangkat keatas semasa orang yahudi cuba menahan dan membunuh baginda dan dia akan kembali pada akhir zaman dan memerintah dunia dgn Islam. Dia akan hidup sehingga Allah mematikan dia dan akan disembahyangkan oleh Muslim.”

Terjemahan dari: Prophet `Isa’s (Jesus) Ascension

http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?cid=1119503544410&pagename=IslamOnline-English-Ask_Scholar%2FFatwaE%2FFatwaE

terjemahan zulyusoff http://zulyusoff.blogspot.com

0 Comments:

Post a Comment

<< Home